Monday, February 4, 2013

Deteksi Dini Kanker Serviks

Apa itu Kanker serviks? dan apa penyebab kanker serviks? Masalah reproduksi wanita kini semakin kompleks, entah datang dari mana atau apa penyebabnya. Sebagai wanita harus ada kesadaran dan pemehaman dini tentang apa itu kanker serviks. Penyakit yang juga sering disebut sebagai kanker leher rahim paling sering menyerang pada wanita di atas usia 30 tahun. Tahun 2009 data statistic dari The American Cancer Society menyimpulkan bahwa dari 11.270 diagnosa kanker serviks berakibat fatal yaitu sekitar 4.000 wanita di Amerika Serikat meninggal akibat kanker serviks setiap tahun.

Sedangkan statistic data dari The National Health Service (NHS), Inggris pada tahun 2007, menyimpulkan bahwa lebih dari 3.000 wanita yang didiagnosis dengan kanker serviks setiap tahun di Inggris 941 berujung pada kematian. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) setidaknya 200.000 perempuan di seluruh dunia meninggal karena kanker serviks setiap tahun. 

Program Penelitian dan pemeriksaan kanker Inggris dimulai pada tahun 1998, hasilnya melaporkan bahwa tingkat perempuan didiagnosis dengan kanker serviks di Inggris telah dibelah dua dari 16 per 100.000 pada 1988 menjadi 8 per 100.000 menurut angka terbaru - NHS (National Health Service) Pemeriksaan Lalu bagaimana cara kanker serviks menyerang dan bagaimana gejala yang dirasakan jika penyakit mematikan ini menyerang?

Apa itu kanker serviks?
 
Kanker serviks atau kanker leher rahim adalah kondisi dimana terjadi keganasan yang menyerang leher rahim atau cervix. Leher rahim dan rahim keduanya bagian dari sistem reproduksi wanita. Wanita memiliki dua indung telur, satu di kedua sisi perut bagian bawah (panggul). Setiap satu bulan dari indung telur menghasilkan telur. Setiap ovarium terhubung ke rahim dengan sebuah tabung yang disebut tuba Fallopi.

Di setiap periode menstruasi telur perjalanan ke salah satu saluran tuba dan ke dalam rahim. Ketika telur memasuki rahim maka kemudian mengental menjadi sebuah lapisan yang siap dibuahi . Jika pembuahan tidak terjadi maka lapisan rahim akan menebal disinilah periode (menstruasi) terjadi.

Sel-sel serviks yang paling mungkin untuk menjadi kanker berada di zona transformasi yaitu daerah yang terletak di sekitar pembukaan leher rahim, yang mengarah ke kanal endoserviks (lorong sempit berlari leher rahim ke dalam rahim). 
 
Ada berapa jenis kanker serviks?
 
Pada penyakit kanker serviks atau leher rahim terdapat dua jenis yaitu:
  • Ectocervix ( sel kanker serviks skuamosa ) Ectocervix adalah bagian dari leher rahim yang juga dikenal dan vaginalis portio. Bentuk fisik jenis servis ini sekitar 3 cm panjangnya dan lebar sekitar 2,5 cm. Ada sel datar pada permukaan luar ectocervix tersebut. Skuamosa dapat terlihat seperti sisik ikan. 
  • Endoserviks ( adenokarsinoma serviks ) Endoserviks adalah jeni kanker serviks yang terletak pada bagian dalam leher rahim. Pada jenis ini terdapat sel-sel kelenjar yang melapisi endoserviks, sel-sel ini menghasilkan lendir yang kemidian bisa mengakibatkan kanker serviks.
Bagaimana gejala kanker serviks?
 
Pada beberapa kasus wanita yang menderita kanker serviks tidak mengalamai gejala – gejala yang spesifikasi, namun gejal yang terjadi pada kanker serviks secara umum dapat dilihat dari indikasi indikasi sebagai berikut :
  • Ketidaknyamanan dan bahkan mengalami Pendarahan setelah melakukan hubungan badan.
  • Terjadi Perdarahan pada wanita pasca-menopause.
  • Sering mengalami keputihan dan baunya tergolong menyengat.
  • Keputihan diwarnai dengan darah.
  • nyeri panggul.
Apa penyebab kanker serviks?
 
Kanker merupakan hasil dari pembagian yang tidak terkendali dari sel-sel abnormal. Sebagian besar sel-sel dalam tubuh kita memiliki umur dan ketika mereka mati maka aka nada sel-sel baru yang diproduksi untuk menggantikan sel yang mati. Akan tetapi ada masalah yang timbul dalam proses regenerasi sel ini yaitu Sel abnormal tidak mati dan terus berkembang sehingga terakumulasi atau tertimbun menjadi benjolan tumor. Para pakar kesehatan memang tidak meyakini hal tersebut akan menjadi kanker. Berikut beberapa faktor yang diketahui meningkatkan risiko terkena kanker serviks:
  • HPV (human papilloma virus) HPV (human papilloma virus) adalah virus yang penularanya melaluiu hubungan seksual. Ada lebih dari 100 jenis HPV - 15 jenis dapat menyebabkan kanker serviks. Selain itu ada beberapa jenis yang dapat menyebabkan kutil kelamin. Diperkirakan bahwa HPV tipe 16 dan 18 menyebabkan sekitar 70% kasus kanker serviks, sementara HPV tipe 6 dan 11 menyebabkan 90% dari kutil kelamin. Jenis HPV lainnya dapat menyebabkan serviks intra-epitel neoplasia (CIN) - pertumbuhan sel abnormal pada permukaan leher rahim. 
  • Bergonta ganti pasangan seksual Wanita yang memiliki banyak pasangan seksual umumnya memiliki risiko lebih tinggi terinfeksi HPV, yang meningkatkan resiko mereka terserang kanker serviks. Karena media penularan virus HPV itu sendiri adalah melalui hubungan seksual. 
  • Merokok,  Merokok pada wanita juga mempunyai risiko terserang kanker, termasuk kanker serviks. 
  • Sistim imun yang melemah Wanita dengan sistem kekebalan tubuh yang lemah, seperti orang dengan HIV / AIDS, atau penerima transplantasi punya risiko yang lebih tinggi terkena kanker serviks.;
  • Faktor genetic Para ilmuwan di Albert Einstein College of Medicine of Yeshiva University menemukan bahwa wanita dengan variasi gen tertentu tahan terhadap kanker serviks. 
  • Stres jangka panjang Seorang wanita yang mengalami tingkat stres yang tinggi selama periode yang lama berakibat ketidakmampuanya untuk melawan HPV dan berada pada peluang memiliki risiko kanker serviks.
  • Melahirkan pada usia yang sangat muda Wanita yang melahirkan sebelum usia 17 secara signifikan sangat mungkin untuk terkena kanker serviks dibandingkan dengan wanita yang memiliki bayi pertama mereka ketika mereka berusia 25 atau lebih. 
  • Kehamilan Wanita yang telah memiliki setidaknya tiga anak pada kehamilan yang terpisah juga beresiko untuk terkena kanker serviks . 
  • Pil KB Penggunaan Pil KB pada wanita Jangka berisiko terserang kanker serviks. 
  • Penyakit seksual yang menular Wanita yang terinfeksi Chlamydia, gonore, sifilis memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker serviks. Para ilmuwan di Universitas Kedokteran Carolina Selatan menemukan bahwa infeksi HPV akan bertahan lebih lama jika Chlamydia juga menyerang.
  • Status sosial ekonomi Penelitian yang dilakukan di beberapa negara telah mengungkapkan bahwa wanita yang tinggal di daerah miskin memiliki peluang tinggi terkena kanker serviks, jika dibandingkan dengan wanita yang tinggal di daerah lain. Alasanya adalah tingkat asupan gizi yang menjadi penopang daya tahan tubuh.
Bagaimana tahapan tahapan kanker serviks? 
 
Serangkaian tes dokter akan menentukan stadium kanker yang diderita oleh seseorang yang mengacu pada seberapa jauh kanker telah menyebar. Menentukan stadium kanker penting karena merupakan faktor utama dalam menentukan pilihan pengobatan. Kanker memiliki sistem berbagai pementasan. Pada kanker serviks, tahapan diberi nomor dari 0 sampai 4.
  • Karsinoma in situ (stadium 0) Pada tahap ini biasany hanya ada sel-sel abnormal pada lapisan permukaan serviks dan ini tidak dianggap sebagai bagian dari sistem stadium kanker serviks, banyak dokter ahli mengatakan bahwa Hal ini bukan kanker invasif. 
  • Kanker serviks stadium 1 Tahap ini dibagi menjadi:
    • Stadium 1A, pada tahapan ini kanker hanya dapat dilihat melalui mikroskop. Tahap ini juga dibagi menjadi dua:
      1. 1A1 - kanker telah tumbuh menjadi kurang dari 3 mm dari jaringan serviks, dan kurang dari lebar 7mm.
      2. 1A2 - kanker telah tumbuh 3-5mm ke dalam jaringan serviks, dan kurang dari lebar 7mm.
    • Stadium 1B, kanker lebih besar dan biasanya terlihat dengan mata telanjang, namun hanya terbatas pada jaringan serviks dan belum menyebar. Tahap ini dibagi menjadi dua:
      1. 1B1 - kanker tidak lebih besar dari 4cm.
      2. 1B2 - kanker lebih besar dari 4cm.
    • Pada stadium ini, kanker serviks umumnya diobati dengan pembedahan atau radioterapi. Untuk pasien di 1B2 Tahap kombinasi kemoterapi dan radioterapi biasanya direkomendasikan . 
  • Kanker serviks stadium 2, Kanker pada stadium ini sudah terlihat di leher rahim dan uterus, namun belum menyebar ke dinding pelvis atau bagian bawah vagina. Hal ini dibagi menjadi dua tahap:
    1. Tahap 2A - kanker telah mencapai puncak vagina.
    2. Tahap 2B - kanker telah mencapai jaringan di sekitar leher rahim.
    Pengobatan untuk 2A Tahap biasanya terdiri dari pembedahan atau radioterapi, dan kadang-kadang keduanya. Pengobatan untuk 2B Tahap selalu terdiri dari kombinasi radioterapi dan kemoterapi.
  • Kanker serviks stadium 3, Pada stadium 3 Kanker telah menyebar ke luar leher rahim dan rahim dan telah mencapai struktur sekitarnya daerah panggul, bagian bawah vagina, dan dinding panggul (otot dan ligamen yang garis panggul). Pertumbuhan kanker mungkin telah memblokir ureter (tabung yang membawa urin dari ginjal ke kandung kemih). Hal ini dibagi menjadi dua tahap:
    1. Tahap 3A - kanker telah mencapai sepertiga bagian bawah vagina, tetapi tidak dinding panggul.
    2. Tahap 3B - kanker telah tumbuh melalui dinding panggul, atau memblokir salah satu ureter atau keduanya.
    Pilihan pengobatan yang paling umum untuk tahap ini adalah kombinasi kemoterapi dan radioterapi.
  • Kanker serviks stadium 4 Kanker serviks pada stadium ini adalah kondisi paling parah dari kankerserviks, kondisi dimana kanker telah menyebar ke organ terdekat, seperti kandung kemih atau rectum, atau telah menyebar lebih lanjut ke bagian lain dari tubuh, seperti paru-paru hati, atau tulang. Hal ini dibagi menjadi dua tahap:
    1. 4A Tahap - kanker telah mencapai kandung kemih atau rektum (organ terdekat).
    2. 4B Tahap - kanker telah menyebar lebih lanjut, mungkin termasuk paru-paru, hati atau tulang.
Bagaimana cara mencegah kanker serviks?
  • Vaksin HPV (human papillomavirus), Hubungan antara perkembangan kanker serviks dan penulatan virus jenis HPV sangat jelas. Setidaknya 70% dari semua kasus kanker serviks yang terjadi disebabkan 2 jenis HPV. Jika setiap perempuan untuk mematuhi program vaksinasi HPV saat ini jumlah kematian perempuan akibat kanker serviks secara global akan turun . Otoritas kesehatan masyarakat di sebagian besar negara sekarang menawarkan vaksin HPV sebagai bagian dari program imunisasi masa kanak-kanak mereka. Pemerintah Inggris mengatakan anak perempuan harus diberikan vaksin HPV ketika mereka menginjak usia 12 sampai 13 tahun takaranya adalah tiga dosis selama periode enam bulan.
  • Seks yang aman Vaksin HPV hanya melindungi terhadap dua jenis HPV. Sedangkan penyebab penularanya sangat dimungkinkan melalui hubungan seksual, maka dari itu jangan lah bergonta ganti pasangan. Jangan melakukan seks pra nikah. 
  • Skrining serviks Skrining serviks secara rutin akan mendeteksi secara dini kemungkinan terserang kanker serviks, sehingga bisa lebih dini atasi. 
  • Jangan merokok Orang yang merokok memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker serviks dibandingkan orang yang tidak. Maka dari itu janganlah merokok.
Cegah kanker serviks sedini mungkin.
 
SUMBER 


1 komentar:

Ace Maxs said...

terimakasih banyak untuk pembahasannya ini sangat membantu

http://herbalkuacemaxs.com/pengobatan-herbal-kanker-serviks/

Post a Comment